Tinder vs Badoo vs Tantan vs Tagged: Mana Dating App Favorit Yang Paling Asoy5 min read

Musim cinta bersemi kembali, apalagi dibantu sama aplikasi-aplikasi jaman digital yang pastinya bisa menambah luas area cintamu. Nih kalo kamu baca artikel dari economist.com judulnya Modern Love, ternyata dah banyak juga pernikahan di luar negeri sono berawal dari kenalan dari aplikasi-aplikasi dating ini. Tapi aplikasi manakah yang cocok buat kamu? Coba kita lihat aja perbandingannya yuk.

Borntonerd ingin membandingkan dulu dari 4 aplikasi dating yang sudah terkenal ramai isinya. Tinder vs Badoo vs Tantan vs Tagged, apa aja kelebihan dan kekurangannya dan mana yang bisa bener-bener bikin kamu dapet gebetan.

1. Tinder

Ini mungkin dating app sejuta umat. Pertama ada aplikasi dating ya ini yang borntonerd pertama kali tahu. Dah dari tahun 2012 aplikasi ini ada, enam tahun menemani love-seeker. Interface-nya dari dulu posisi navigasi sama, swipe left buat unlike dan swipe right buat like. Lalu ada navigasi di bawah juga buat rewind, super like, dan boost. Di bagian atas, ada tiga navigasi untuk ngatur profil, swiping, dan chat sama yang udah match sama kamu. Interfacenya gampang dan mudah banget dipelajarin. Keseluruhan semuanya diatur sedemikian rupa simpelnya jadi pengguna smartphone pemula pun paham. Dan banyak juga fiturnya seperti tampilin calon pasangan sampai jarak berapa, umurnya mau berapa, ubah satuan jaraknya. Jumlahnya pas banget sih fitur-fiturnya, kalau terlalu banyak malah bikin ribet mau cari pasangan.

Aplikasi ini beneran paling mahal dibanding aplikasi lainnya. Mau bisa rewind? Bayar. Mau unlimited liked? Bayar. Mau liat sapa yang nge-like kita? Bayar. Tetapi emang reputasi yang sudah dibangun oleh aplikasi ini membikin Tinder layak diganjar mahal. Permasalahannya adalah user experience yang borntonerd dapet dari aplikasi ini.

Pengalaman borntonerd pake Tinder, kita sudah selama seminggu ngetes nih aplikasi. Sehari bisa nge-swipe sampe 200-300 kali. Nyobain tinder plus aja selama sebulan yang bikin kita bisa unlimited like dan mengeluarkan biaya Rp. 140.000. Tetapi kekurangan dari aplikasi ini walaupun interface-nya simpel, Tinder ini berat. Swipe sekitar 120an kali, aplikasi mulai melambat dan mulai nggak bisa swipe. Akibatnya harus restart aplikasi dulu baru bisa swipe lagi. Nah, kalau begini artinya mending nggak perlu juga Tinder Plus, pakai aja aplikasinya sebelum akhirnya ngedrop sendiri nih aplikasi. Toh nggak semua orang bakal kamu swipe kanan juga. Kelebihan aplikasi ini, karena banyak fitur yang dibatasi dan berbayar, sepertinya hanya pemakai setia dan verified yang ada di Tinder. Disini juga mudah dalam melaporkan orang yang dirasa tidak pantas. Kesimpulannya nih aplikasi wajib punya buat kamu yang masih awam dalam percintaan online maupun yang sudah pro.

Di update-an terbaru sudah ada fitur Top Picks, yaitu cewek atau cowok yang paling hot di areamu. Jadi kamu nggak usah swipe-swipe lagi tinggal browsing aja. Tapi jatah sehari like Top Picks adalah satu untuk gratis, mau unlimited like harus join Tinder Gold.

2. Badoo

Nah kalo Badoo ini dulunya biro jodoh yang lalu merambah ke aplikasi. Katanya networknya paling luas sedunia karena udah tersedia dalam puluhan bahasa. Wah, bisa nih kalo pengen punya pacar luar negeri. Selain itu karena fokus Badoo ini social network, jadi aplikasi ini nggak cuma buat nyari jodoh tetapi juga kenalan. Fiturnya kalo disandingkan dengan yang lain sih juga nggak kalah, malah ada fitur livestream dan nggak harus nge-swipe buat bisa chat si doi. Streaming sih nggak bayar cuman siapin aja minimal Wi-Fi biar bisa liatin si doi lama-lama. Navigasi Badoo sendiri ada tiga ditengah, swipe left buat unlike, right buat like, atau ikon ungu buat stand out.

Aplikasi ini ada juga berbayarnya, yaitu credit biar bisa makin terkenal dikalangan calon pasanganmu. Atau ada juga Badoo premium biar bisa aktifin banyak fitur seperti sapa yang udah like kamu, chatting sama cewek/cowok populer, atau biar nggak ketahuan siapa kamu. Tapi tanpa menggunakan semua fitur yang berbayar, kamu bisa pake aplikasi ini tanpa gangguan dari iklan yang ngeselin.

Pengalaman Borntonerd pakai Badoo selama seminggu, nggak kayak di Tinder atau aplikasi lainnya, belum ada cewek yg nyantol hehe. Yang match lumayan banyak tetapi nggak ada yang follow up ke kita walau udah di follow up. Karena mungkin kita nggak pakai opsi pay-to-love waktu ngetes nih aplikasi atau alasan lainnya. Tetapi user experience yang disajikan bagi Borntonerd oke punya, nggak bakal bosen karena ada live streaming. Jarang aplikasi crash atau lag di Badoo, beberapa kali lag sewaktu live streaming. Jadi kesimpulannya Badoo adalah aplikasi yang lebih cocok dipakai untuk ngelihatin live streaming si doi daripada sekedar cari jodoh.

3. Tantan

Ini aplikasi yang lebih simpel dari dua diatas. Fasilitas yang disajikan ada swipe dan chat tetapi nggak bakal nemuin lebih dari itu. Tantan free banget bahkan tanpa iklan. Kamu bisa menikmati swipe tanpa batas sampai nggak ada lagi calon pasangan disekitar areamu. Karena nggak ada fasilitas berbayarnya, langsung aja ke user experiencenya.

Tantan karena fiturnya sangat simpel, user experience yang disajikan juga lancar jadinya. Setting di aplikasi ini lengkap, mulai dari area calon pasangan hingga 100 km, dan umur calon pasangan yang bisa sampe 50+. Disini kamu bisa ngelihat berapa yang sudah ngelike kamu. Serta ada fitur Moments, semacam update status di Tantan disertai foto atau video. Kamu juga bisa ngirim secret crush ke salah satu kontak kamu. Walaupun gratis, ternyata Tantan nggak bisa diremehkan, aplikasinya stabil dan penggunanya cukup banyak membuat aplikasi ini juga sangat direkomendasikan buat kamu cari pasangan online.

4. Tagged

Sekarang Borntonerd ingin me-review aplikasi terakhir, yaitu Tagged. Aplikasi ini tergolong banyak banget opsi fiturnya. Kita bisa cari pasangan, nonton live streaming, atau main-main semacam saham-sahaman. Karema banyaknya fitur jadi wajar kalau aplikasi ini ada fitur VIP berbayarnya dan Gold untuk main. Banyaknya fitur ditambah ads yang selalu hadir dan kadangkala intrusif membuat aplikasi ini tampak berat. Navigasi Tagged cukup mudah dipelajari walaupun fiturnya lebih banyak dari yang lainnya. Semua fiturnya bisa dijangkau lewat klik panel di kiri atas aplikasi.

Borntonerd tidak mencoba fitur VIP yang disediakan, karena kita masih bingung dibuat Tagged. Kemungkinan kalo kamu mau dapet VIP, salah satu hal yang paling worth it ialah No Ads-nya. Selain itu, selama kamu cuma nyari jodoh doang di aplikasi ini, nggak lihatin live streaming atau main gamenya, percuma bayar untuk aplikasi ini.

Waktu menjajal aplikasi ini selama, Borntonerd merasa terlalu banyak fitur-fitur yang kami nggak pakai. Karena memang tujuan Borntonerd di aplikasi ini kan mencari jodoh aja. User experiencenya pun banyak ditemukan lagging dan error di Tagged. Terkesan terlalu dipaksakan dalam satu aplikasi bisa melakukan segalanya. Secara pribadi, Borntonerd memilih yang lebih simpel karena tujuan utama kami tadi. Tetapi Tagged sangat cocok buat kalian yang mau lebih dari sekedar dating app.

Aditya Setiabudi Author

Once upon a time, I was a student. Now, I am an author of this website. I write about arts, culture, music, and technology reviews.

Leave a Reply

Be the First to Comment!

avatar
  Subscribe  
Notify of